Petualangan ke Air Terjun Dua Warna, Sibolangit


awalnya mikir dlu mau ke situ. buntutnya penuh penyesalan. sorry dlulah yah sama orang orang di sana. bukan mau nyinggung saya, tapi emang beginilah pendapat saya

tempatnya di sibolangit. air terjun dua warna namanya, katanya biru sama ijo (lumut). sebetulnya dengarnya juga curiga awak. namun apalah yah kan? namanya aku sama kawan kawan. kawan kawan aku ini juga yang buat perjalanan tambah aseek. nah apa yang buat nyesel? air terjunnya sama perjalanannya yang jelas.

kalo mau liat, ini dia hasilnya kalo sampe di air terjun.

kalo yang di bawah ini ekstranya :p

jadi apanya yang sial kalo gitu? cantiknya.

gini, pertama kali sampe kami itu punya ranger (pembimbing, bukan mobil) yang membimbing (masa menodong) jadi si ranger ini cerita punya cerita dua jam sampe ke air terjun. nah kami pun semangat jadinya. waktu jalan, alhasil kami mendapatkan “rendang” di kaki kami. apaan itu “rendang”? nah rendang di sana itu lumpur sangking joroknnya jadi warna itam sampe itam seitam itamnya sampe kaki aku pecah pecah dan warnanya itam pekat. selop ga terpakeklah. terpaksa kaki ayam karena sepatu ga bawa. kalo bawa juga sampahlah masukkan kaki ke “rendang” gitu. nah sialnya juga “rendang” ini ada sampe 3/4 jalan. itu dia yang ngajak kami panas.

Oe! kami ini siapa sekarang? oooh, “kami” di post ini mengacu pada sekelompok joker dan aku. kami ini satu gereja. kami juga ada yang ga sama. pertama aku jelasin dlu namanya. pertama itu pencetus ide ke air terjun tersebut, Daniel Angkat. terus ada juga bang Hans, Aditya (aku), Harry, juga Heru. nah karena kami masi diitung sepi, jadilah kami bersama teman teman si Daniel. kami satu group bersama ada sekelompok anak muda beserta wanita wanita yang bisa aku bilang baguslah (dan kristen ternyata).

BTT. habislah kaki kami jadi daging di “rendang” itu. sebenernya lucu, tapi begitulah. nextnya itu yah air terjunnya. apa juga yang bisa diliatdari ar terjunnya? biasa aja aku rasa. dua warna katanya, malah liati lumut aku. agak sial kali kurasa. udah airnya kea dari kulkas. buat kisut kulit aja. baru masuk udah kisut nih kulit. sialnya -___-” ga maksud ngehina sih. tapi maunya kalo emang bagus, yah katain baguslah. aku liatnya di web wow kali kan, ternyata mau jalan ke sana aja harus merelakan “rendang”.

selanjutnya yang paling mengerikan itu adalah kami harus pulang dengan rombongan yang sama. alhasil kami harus berjuang mati matian, kaya perang aja. padahal ini badan masi pengen kali di sana. yah namanya kami ada bawa anak sekolahan dan kami juga ga ada bawa peralatan berkemah, yah jadi gini nih. selanjutnya yang paling sial itu, karena kami bareng cewe, hasilnya kami harus melambatkan pergerakan kami. yah seperti waktu pergi tadi, kami lambat jadinya. apalagi cewenya mentel semua. emang sih lumayan, tapi kalo mau lambatin orang berarti dong maunya (yah minta maaf ato kasi untung dikit kek sama kami). nah nah nah, kami itu terpaksa setelah setengah perjalanan pulang bergelap gelapan di hutan. taulah jalan yang aku bilang penuh “rendang” itu. kami pun masi lanjutin dan akhirnya kami sampe di base jam 8 pak cing! kami di jalan 3 jam! liat tuh leletnya kami. padahal perginya 2 jam. silanya aku rasa. dan dan dan kami tetap ngerasa sebal banget. apalagi rencana setelah pulang untuk makan BPK gagal. oh sialnya!

waktu di jalan mau ke medan, kami kena jebak macet yang panjang abislah. jalanan jelek membuat semua kendaraan melambat. super macet lagi. juga joker kita bang tian harus ke kantor. itu dia yang buat kondisi panas abis. harry heru juga harus diantar karena yah emang harus diantar masa nginap. si daniel lagi pasang alibi untuk pulang. sila kali liat semuanya salah waktunya.

dan kami merencanakan ke sun (bukan matahari, tapi mall di medan) hari sabtu ini. ahahahah!

yang aku mau, harusnya beberapa fasilitas dibina juga itu. masa udah banyak segitu pengunjung masi susah binanya. yah apa boleh buat, aku emang gampang bicara, tapi kalo emang ada niat gampang juga bagi mereka untuk berbuat. juga saran aku kalau ada orang mau ke sana, janganlah sesudah hujan. maunya dua tiga hari panas baru pergi. nanti dapat “rendang” susah kita ini.

ini dia ramenya kalo libur

PS.

Pastinya aku bakalan balik lagi ke sini! Emang bukan petualangan, tapi tempatnya menarik untuk dikunjungi

Advertisements

Author: Aditya Yedija Situmeang

Developer, Lover, Christian, Omnomnomnivore, Gamer.

3 thoughts on “Petualangan ke Air Terjun Dua Warna, Sibolangit”

  1. hi, bg adit!!
    mksii dh buat ngakak slama mmbaca post ini..

    …thanks, God!!
    smalam pas pulang dari brastagi,,
    kami jg nengok papan air terjun 2 warna itu,, udah tinggal belok aja pun kesana…
    tpi g tau kenapa, kami lewatin, bg…padahal ada rasa penasaran ( sikit ).

    ,, mungkin Tuhan masih sayang sama anakNya ini, bg. hha

    i
    …kasihan x org bg adit… yg sabar, y, bg!!hhi

  2. wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk
    sama lah kita bg…
    auaq kira jalannya enak tak taunya ampe menguras tenaga…
    ancor kaki auaq….

    pake soalow auaq semalam kesana …
    baru mulai jalan dah putus bg…
    paksalah kaki ayam……..

    🙂
    aer nya dingiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin x…
    ujan pulak tu sepanjang jalan bg…

    lengkap sudah lah bg….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s